Bubur Dawat Kedurang, Asli Seger Tanpa Es

Salah satu penampakan Desa Tanjung Alam Kecamatan Kedurang Kabupaten Bengkulu Selatan.

jalanjalankitadotcom – Mentari tengah terik-teriknya, saat kami melintasi Jembatan Palak Siring di Kecamatan Kedurang Kabupaten Bengkulu Selatan.

Hawa panas begitu terasa, bahkan membuat kepala seolah akan meleleh. Padahal AC mobil di mobil yang kami tumpangi, sudah menyala sedari tadi.

Hawa sejuk khas pedesaan yang aku bayangkan saat berangkat dari Kota Bengkulu, benar-benar hanya bayangan. Karena kenyataannya sejak pukul 09.00 WIB, kulit seolah terbakar saat tersapu sinar matahari yang lolos dari jaring dedauan kelapa.

Wuih serem bener tuh situasinya hahaa, tenang gak sampai bakar membakar kok, meski panasnya asli benar-benar terik saat itu. Kami tiba di pasar kaget Jambat (Jembatan) Palak Siring memang saat matahari tepat di atas Kepala, jadi yah wajar kalau panasnya ruarr biasah istimewah hahaa.

Mau minuman dingin jelas gak berani, karena ujung-ujungnya pasti akan demam hahaha. Beruntung tiba-tiba kami tersadar, bila baru saja melintasi seorang pedagang Dawet Dusun diantara beberapa meja PKL yang berjejer di tepi emperan rumah warga.

“Itu tadi Dawet Dusun loh, gak pake es jadi gak bakalan bikin demam,” ujar sang nyonya sejurus kemudian.

Penampakan Dawet Dusun atau dikenal dengan bahasa setempat sebagai Bubur Dawat bersama sang Nenek peraciknya nan sederhana di pasar kaget Jambat Palak Siring – Kedurang.

Ok, mobilpun langsung mundur kembali untuk memastikan benar yang kami lihat selintas tadi adalah Dawet Dusun, atau dalam bahasa setempat dinamakan Bubur Dawat. Wajah nyonya langsung sumringah begitu memastikan yang dilihat tadi benar-benar Dawet Dusun.

“2 gelas minum di sini ya Nek, bungkus 3,” terdengar suara si nyonya yang langsung memesan begitu turun dari kendaraan.

Lalu, apa sih istimewa dan bedanya Dawet Dusun ini dibandingkan Es Dawet Ayu ataupun Es Dawet-dawet lainnya.

Pertama seperti yang saya bilang tadi, Dawet Dusun ini sama sekali tidak menggunakan es batu, seperti es-es atau minuman segar lainnya.

Dawet Dusun, salah satu kuliner tradisional yang saya temukan di Kecamatan Kedurang Kabupaten Bengkulu Selatan. Tuh liat sendiri kan gak ada es Batu nya.

Kedua bahan-bahan yang digunakan semuanya alami, karena Dawet Dusun terbuat dari bahan-bahan seperti tepung beras yang diberi sedikit kaput sirih agar wangi alami, lalu santan serta gula aren.

Tepung beras nya sendiri, biasanya merupakan tepung beras hasil tumbukan hasil panenan sendiri di Kedurang. Jadi saya pastikan rasanya jelas jauh berbeda dengan yang menggunakan tepung beras pasaran.

Bahan bahan itulah yang diracik sedemikian rupa, ditambah air yang dimasak pada bagian dawet yang sudah diberi sedikit kaput sirih.

Ini salah satu rahasia utama racikannya, Gula Aren. Kalo kata orang-orang dulu sih, makan gula aren ini bisa jadi energi pengganti makan nasi.

Cita rasanya begitu segar, meski tanpa sama sekali menggunakan es batu. Lebih asiknya lagi, per satu gelas Dawet Dusun ini hanya dibanderol Rp 2 ribu perak saja. Beuhhh…murah amat pikir saya, tapi ya si nenek bilang harganya memang cuma segitu. Luar biasa gumam saya.

Minuman ini sepertinya akan menjadi salah satu primadona utama, selama bulan ramadhan mendatang, soale kan bulan puasa sudah gak lama lagi.

Jadi, buat sobat traveller yang sedang menikmati wisata Bengkulu khususnya di wilayah Kecamatan Kedurang Kabupaten Bengkulu Selatan, wajib berburu kuliner tradisional yang satu ini.

 

Bagikan ke

32 thoughts on “Bubur Dawat Kedurang, Asli Seger Tanpa Es

  1. Harganya cuma 2 ribu … ?.
    Murah kebangetan itu yaa 😁
    Bayangin dibuat dari bahan tepung beras .. udah kebayang enaknya bubur dawat ini.

    Dan uniknya, baru kali ini aku tau …penyajian minuman dawet ngga pakai pelengkap es.

  2. Aduh dawet dusunnya pasti enak banget,, pernah beberapa kali nyoba kak.. Rasanya enak dan harganya pun murah,, bikin dingin perut xixixixi

  3. aku langsung garuk2 kepala pas baca harganyaaa… ya allah, apa segitu murahnya segala harga barang di sana yaaa hahahaha… mau nyari sampe ke kampung manapun di jakarta, ga bakal nemu harga dawet 2 rb :D..

  4. Wadew liat ini sianh bolong pas lagi Ramadan, ujiaaaan!
    Kl d dusun murah2 nian harganyo, goreng pisang ajo d dusun nenek cuma 500 perak. Itu cendol kl d sini (Jakarta) paling murah 7 rebu

    1. jgn jdikan ujian, motivasi aja mb wkwkwk…bikin dawet serupa tanpa essss hehehe. iya kalo di dusun ini serba murah dan bahannya aman. 7 rebu dah dapet 3,5 gklas tuh kalo di Kedurang wkwkwk

    1. klo dibilang bubur sumsum jelas bukan meski bahannya hampir sama, dawat kan cendolnya itu ciri khasnya, bahannya juga memang sama2 dari tepung beras.

      Bubur dawat ini kan pake cendol, bukan kayak bubur sumsum yg pake bubur.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*
*

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.